Kamis, 28 November 2013

Nasib si Koin

Seratus rupiah,dua ratus rupiah,lima ratus rupiah dan seribu rupiah,mereka adalah nominal uang yang berbentuk koin. Ya,koin. Jika ia berada di dalam dompet, keberadaannya sangat mengganggu. Hanya membuat dompet terlihat tebal dan terasa berat sedangkan nilainya tak seberapa. Jika ia berada di dalam saku,pasti akan menghasilkan suara "kricik-kricik" ketika si majikan berjalan atau sedang mengambil sesuatu dari dalam sakunya. Juga ketika ia dijadikan alat untuk membayar sesuatu,terkadang yang menerimanya bermuka masam bahkan bisa saja ia ditolak. Ah.. sungguh malang dirinya,ada namun seperti tiada di bumi ini.

Berikut salah satu kisahku bersama si koin ini. Dua tahun yang lalu,suamiku membayar parkir dengan 5 keping koin dua ratus rupiah. Alhasil,koin itu di lempar di
depan kami oleh si bapak tukang parkir karena menganggap koin sudah tidak laku lagi. Kami marah? tidak. Biarlah koin itu berserakan. Koin itu sudah menjadi rezeky si bapak tadi.

Cerita lainnya datang dari teman,masih di kota ini. Temanku berbelanja sayur mayur di warung dekat rumah. Singkat cerita,temanku menggunakan uang lima ratus rupiah dan beberapa keping koin dua ratus rupiah untuk menggenapkan pembayaran di warung tersebut. Tetapi,si ibu pemilik warung dengan terang-terangan dan berkata dengan nada tinggi kalau "recehan" koin sudah tidak laku lagi disini. Temanku bingung,akhirnya beliau mengurangi belanjaannya agar bisa membayar dengan uang bukan koin.


Betulkah uang koin yang nominalnya dibawah seribu rupiah sudah tidak laku lagi saat ini? Lantas mengapa masih ada barang-barang dengan harga tidak bulat (masih pakai nominal recehan)? Lalu untuk apa keberadaan koin ini? Siapa yang bilang kalau koin ini tidak laku dipakai sebagai alat pembayaran?

Akhirnya...
Aku menggunakan si koin ini hanya untuk berbelanja di supermarket. Bukan di warung,bukan pula untuk membayar parkir. Atau paling tidak,aku simpan saja untuk nantinya di tukar ke BANK. Selesai. Tidak ada yang tersakiti tidak ada pula yang menyakiti.

51 komentar:

  1. Banyak juga yang malu untuk membelanjakan uang recehan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya malu karena menganggap apa sih arti recehan.. 1 juta kalo kurang seratus rupiah bukan 1 juta namanya :D

      Hapus
    2. kalau sayah dikumpul - kumpul tuh recehan... mayan buat dikampung, kalau pas bagiin gajian karyawan juga, suka banyak recehan dan karyawan pada bilang... berat ah mang, buat mamang aja.... heheheh

      Hapus
    3. yaaagh.. itu namanya enak di mamang donk,hehehe

      Hapus
  2. Wah, sampai segitunya ya, Mbak? Di sini uang koin 200-an gitu masih laku. Kalau bayar parkir 1000, tukang parkirnya masih mau nerima uang koin 200-an sebanyak 5 koin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas,pengalaman yg tidak akan terlupakan :)
      seharusnya memang masih laku ya.. kalau sudah tidak laku pasti BANK nyuruh tuker ya.. :)

      Hapus
  3. Saya stuju di kalimat penutupnya mbak yul...tak ada yg sakit atau tersakiti...yes :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh mav mbak nulisnya keserimpet ya...
      Hehe :)
      Maksudnya menyakti dan tersakiti

      Hapus
    2. hehe,,terimakasih sudah setuju dengan pernyataan saya mas.. :)

      Hapus
  4. Di mini market koin-koin ini masih laku kok, cuma karna barang2 jarang yang dibawah seribu jadi keliatan ngga berguna lagi koinnya...yang ngemis aja punya 25 juta hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mosok to mas???

      Hapus
    2. iya,di mini market dan supermarket masih laku. hehe.. ngemisnya hebat ya,kerja keras dia tuh bisa dapet 25juta :)

      Hapus
  5. Kalau di Solo parkir pakai uang 500 koin masih laku, tapi cuma 1 tempat "Luwes Market"

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ditempat saya (palembang) parkir 2000/motor lho...

      Hapus
    2. tempat parkirnya bagus x ya mas makanya bayarnya 2000 :D

      Hapus
    3. sama kek tempat-tempat parkir lainnya,,gk beda jauh lah

      Hapus
  6. hal kecil yang disepelekan. Sama halnya dengan pekerjaan kecil yang cenderung disepelakan, katanya cermin orang hebat dan disiplin itu tidak menyepelekan hal kecil.
    pernah saya beli buah uang kembaliannya 500 rupiah, eh kembaliannya dikasih salak yang harganya satu biji 500 ratus, saya protes. Saya mau uang, eh orangnya ngamuk.
    ngemut sandal

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal hal sepele kalau disepelekan akan menjadi hal besar ya..
      wah iya benar mas,saya juga sering kali begitu. karena kembaliannya di bawah seribu rupiah maka penjualnya ngasih barang,bukan uang..

      Hapus
    2. nah itu dia, sebenarnya itu kegunaan dari uang koin ya mbak...disepelekan.
      untuk apa membuat harga dengan pecahan jika tidak ada kembalian berupa uang.
      setidaknya kita sudah memperhatikan hal kecil mbak, itu tandanya orang disiplin dan rajin

      Hapus
    3. kedepanya,kita harus mengajarkan anak2 agar pandai memanfaatkan uang ya mas,bukan karena recehan jadi tidak berguna dan dibuang2. harus mengajarkan bahwa nominal uang yang paling kecil itu juga berharga loh..

      Hapus
    4. biar anak kita disiplin dan menghargai jerih payah, bukan nominal, keren ya mbak

      Hapus
  7. Sombong amat buang2 recehan... :'(

    Kl di rumah biasanya di simpen di toples, nt kl udh banyak di isolasi per seribu/ dua ribuan. Dan belum ada yg mau menolak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak sepantasnya ya rezeky dibuang2..
      iya,saya juga melakukan hal itu,tapi tetep.. kapok mau di belanjain. mending disimpen,atau kalaupun belanja di belanjain ke mini/supermarket..

      Hapus
  8. sombong banget tuh lempar uang recehan.....

    sayah sering tuh mbak kasih uang koin ke tukang parkir, tapi dia nerima saja.... nasib koin memang telantar eheheh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya,padahal kan masih berharga ya mang..
      sepertinya memang di jawa masih banyak yg mau ya mang,saya juga kalau di jakarta ngasih pak ogah,pengamen dan kadang bayar parkir masih pakai uang koin..

      Hapus
    2. saking nelongsonya tuh recehan, sampe banyak dipake istilah seperti contohnya : preman recehan, koruptor recehan....gituh masa?

      Hapus
    3. wua.. ada toh istilah seperti itu..? kasian ya si koin nasibnya nelongso..

      Hapus
  9. Kalo saya belanja di warung justru malah pake koin aja mak, (abis narok uang langsung ngacir) hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha,yg jual gak ngingetin wajahnya mak? besok2 kalo balik ke warung yg sama penjualnya sudab hapal ya mak ini yg pakai recehan..xixixi

      Hapus
  10. sebenernya masih laku. Hanya saja barang yang bisa dibeli cuma permen. Kalau mau menggunakannya memang mending di supermarket aja. Malah lebih ramah daripada pedagang warung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju,,di supermarket asal bentuknya uang yang masih layak pasti di terima ya :D

      Hapus
  11. aku juga jarang banget punya uang koin, bukan kenapa2, tapi susah nyimpennya.. kalau ada kembalian atau bayar sesuatu, lebih suka dipasin aja (dibulatkan).. ^_^
    Tapi kalau ngasih uang ke adik2 buat jajan atau apa gitu, lebih seru pake recehan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. siph.. memang kalau ngasih ke adik2 lebih seru pakai recehan ya.. lebih rame diliatnya :D

      Hapus
  12. aku kumpukan lalu di tukarkan di mini market mereka mau menerima koin untuk ditukarkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh,,mau ya mini market nrima.. ok deh.. :)

      Hapus
  13. tidak ada yang menyakiti atau tersakiti...sebuah kalimat bijak khususnya untuk yang sedang jatuh cinta...aw...ow...ow...

    BalasHapus
    Balasan
    1. oalaa si kang cilembu kayak anak ABG saja ngomongnya cinta-cintaam :D

      Hapus
  14. di sini duit saya koin semua.... hahaha, bahkan yg satang pun dikoleksi *balada akhir bulan belum dapet aliran dana*

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak mbak kalo ada yang mau nerima,,bisa habis stok koin di rumah ya :D

      Hapus
  15. wah bisa gitu yah,, malah teman saya ada yang sukanya uang koin buat naik angkot ,, hihi masih berlaku koq,, itu siibu warungnya males kali uang koinnya berisikk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hiks,iya mak,enak ya kalo masih ada yg mau nerima..
      selain berisik mungkin ngeberatin dompetnya x ya mak :D

      Hapus
  16. Justru saya pernah di tolak oleh Bank sewaktu mau nabung dan ada tambahan uang koin seratusan lebih.. Katanya bank tidak menerima uang koin! Padahal tu koin bertumpuk sebanyak itu karena sudah jarang orang yang mau menerima... Miris banget tuh koin, bank saja gak terima apalagi warung!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hah! benarkah BANK tidak mau nerima mbak? lalu dikemanakan koin2 itu sebaiknya..

      Hapus
  17. makanya nasib tukang parkir gak ada yang Kaya.. :( karena mereka saja tidak menghargai uang yang kecil.. bagaimana Allah mau ngasi mereka Uang yang Besar ?
    kalo lia sih biasanya langsung tak omelin mbak kalo mereka gak nerima...
    apalagi sekarang uang 1000 juga uang koin....

    lia juga suka ngumpulin uang koin... oh ya di Bank gak mau nerima.. kalo gak disusun gitu.. kalo udah disusun rapi.. mereka mau kok.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak,memang kita seharusnya menghargai apapun itu ya mbak. karena hal besar dimulai dari hal yg paling kecil..
      haduh,kami kok males ya mbak berdebat dengan orang yang dari awalnya saja sudah tidak menghargai :( oh.. kalo di susun mau ya mbak,baiklah.. :)

      Hapus
  18. Tukang parkir & tukang sayur yang aneh. Didaerah saya masih pada mau nerima kok. Asal tidak kebanyakan :)
    Setuju dengan pendapat-pendapat sebelumnya, menghargai yang kecil itu ciri orang berjiwa besar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau kebanyakan ngeberatin dompet juga ya..hehe..
      siph,menghargai hal kecil ciri orang berjiwa besar :)

      Hapus
  19. Mampir lagi sekalian pingin tau nasibnya si koin :)

    BalasHapus
  20. org2 yg nolak koin biasa org2 sok kaya, pdhal sebenarx mereka malu2 kucing, cuek tapi butuh hehe..

    mf ya bunda baru sempat mampir! *smile

    BalasHapus
  21. klo saya kbalik.. klo ke warung pasti kembaliannya recehan.. recehan jg uang, knp musti dlempar2 yah..

    BalasHapus
  22. indonesia ini lucu, waktu aku tukar uang ringgit ku ke salah satu agen penukaran uang juga gitu, total sekian sekian 500 rupiah, sekian, eh yg 500 nya juga gak di kasi, yg di kasi cuma sekian sekian nya aja, hermmm,,, kalau ada 100 orang yang tukar dari 500 sekian yang tidak di kasi kan jadi berapa ya? untung nya lebih dong? lumayan kan? kecewa aku, terus juga pernah belanja di salah satu market besar indonesia, ****maret uang kembalian ku 500 sekian malah di kasi permen, emang aku anak kecil apa? please la,

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungannya ya..
Silahkan tinggalkan komentar sesuka hati asal sopan dan tunggu kunjungan balik saya ke blog teman-teman^^