Selasa, 26 November 2013

Dua Pekan Lalu

Orangtua mana yang ingin anaknya sakit? Aku rasa semua orangtua menginginkan anaknya sehat,pintar dan ceria setiap saat. Tapi apa daya,yang namanya hidup pasti sakit akan melanda. Seperti dua pekan lalu,saat Athar ditinggal satu minggu dinas keluar kota oleh ayahnya. Pada hari ke tiga tepat di hari rabu,Athar terserang diare. BABnya encer bahkan sangat-sangat cair hingga diapers saja tak mampu menahannya. Athar juga tidak mau makan karena setiap makanan yang masuk ke mulutnya,pasti keluar..muntah. Badannya demam.

Aku seorang diri,bingung dan panik apa yang harus aku lakukan. Suhu tubuh Athar saat itu 38.6·C. Tak banyak berpikir,aku harus memberi Athar sanmol,sirup penurun panas untuk bayi. Di rumah,sudah tersedia sanmol,tapi
bagaimana cara meminumkannya ke Athar? dulu waktu Athar sakit,ada ayahnya yang memegangi Athar,lalu aku yang mencekoki Athar,kalau sekarang? Untunglah tetangga sebelah rumahku bersedia membantu meminumkan obat ke Athar. Dengan bantuan mbak Dina,biasa aku memanggilnya,akhirnya Athar berhasil minum obat. Setelah minum obat,suhu tubuh Athar turun sekitar 37,...

Kamis dini hari kira-kira pukul 1,Athar terbangun dari tidurnya. Seperti biasa kala ia ngelilir tengah malam aku langsung menyusuinya karena Athar memang masih ngASI. tetapi malam itu sungguh berbeda,Athar menangis seperti sangat kehausan. aku susui,aku minumi air putih dan aku peluk. Aku ukur suhu tubuhnya 38.8·C. Athar kembali tertidur. tetapi tak berapa lama kemudian ia kembali terbangun dan seperti sangat kehausan dengan napas yang ngos-ngosan. Aku ukur suhu tubuhnya,38.8·C dan termometer belum berhenti bekerja. Astaga... aku tak mampu melihat angka pada termometer,langsung ku matikan termometer dan ku peluk erat tubuh Athar. Entah berapa suhu tubuhnya saat itu,aku rasa 39·C lebih... Ingin meminumkan sanmol,tapi aku tak bisa,Athar menangis. Ingin membangunkan mbak Dina untuk meminta tolong meminumkan obat ke Athar,tapi ku urungkan niat,tak enak mengganggunya tengah malam apalagi beliau punya seorang anak balita dan seorang bayi berusia 3 bulan. Aku yakin,demamnya Athar akan turun dan menunggu esok pagi untuk meminta tolong (lagi) ke mbak Dina.

Malam berlalu,pagi mulai datang. Akhirnya Athar kembali minum obat. Demamnya pun turun. Diare dan muntahnya masih berlanjut,makanpun masih tidak mau. Aku masih tenang selama Athar masih mau ASI,tidak begitu masalah. kecuali jika sudah tidak ada apa-apa yang masuk jalan satu-satunya haruslah di infus.

Ke dokter? aku masih menunggu ayahnya,katanya hari kamis malam sudah bisa pulang,artinya satu hari lebih cepat dari jadwal yang di tetapkan. Melihat keadaan Athar yang masih mau main dan demamnya sudah tidak terlalu tinggi,jadi aku masih sedikit tenang. Apa mungkin Athar juga kangen dengan ayahnya karena tidak pernah ditinggal begitu lamanya..?

Kamis jam 12 malam,ayahnya tiba di rumah. Pagi harinya Athar bangun tidur,begitu melihat ayahnya ia langsung minta digendong. Ayahnya menggendong,memeluk dan menciuminya. Athar nemplok dan sangat erat memeluk ayahnya. Tak terasa airmataku meleleh ketika melihat adegan bernuansa haru itu. Seketika suhu tubuh Athar berangsur angsur turun dan normal. Alhamdulillaah....

Athar sudah tidak demam,diare dan muntahnya juga sudah berkurang. Tetapi kami memutuskan untuk tetap ke dokter. Jumat sore kami membawa Athar ke dokter,hasil diagnosa dokter Athar terserang diare. Tidak begitu mengkhawatirkan kondisinya. Dan Alhamdulillaah hari minggu Athar sudah sehat.

Hari seninnya,gantian aku yang terserang diare akut. Jika dihitung,lebih dari 10 kali aku bolak balik kamar mandi ketika selasa dini hari itu. Bukan lemas lagi tapi gemetar sudah tubuh ini. Aku meminta tolong kepada suami agar hari selasa izin untuk tidak masuk kantor dulu dan di iyakan oleh suami, Karena aku tidak bisa menjaga Athar seorang diri dengan tubuh yang sangat lemah ini plus harus bolak balik ke kamar mandi. Mungkin karena kecapean fisik dan pikiran juga masuk angin ketika Athar sakit kemarin,jadi aku ikut-ikutan sakit begini. Untunglah sakitku tidak lama-lama,di hari jumat aku sudah baikan.



Jadilah selama dua pekan kemarin,masa-masa yang harus banyak bersyukur. Bersyukur jika sehat,makanan dan segala macamnya harus dijaga,dirawat dan diperhatikan.

Sekarang,Athar sudah sehat 100%,sudah lincah kembali dan makannya juga sudah banyak. Aku juga sudah pulih,sudah bisa menunaikan kembali tugas sebagai Ibu Rumah Tangga.

Untuk teman-teman semua,semoga diberi kesehatan yang luar biasa ya.. Sungguh nikmat sehat itu tidak ada gantinya.. :)

26 komentar:

  1. ya Alloh Mbak Yulita...sungguh berjuang sendirian itu rasanya nikmat luar bisa ya?

    Bismillah, semoga keluarga Mbak Yuli sehat-sehat semua....dijaga pola makannya, kebersihan makanannya dan istirahatnya. Memang kita yang harus pintar-pintar mengatur pekerjaan kita, jangan sampai kesibukan melalaikan istirahat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. luar biasa sekali mbak,apalagi anak seumuran gini ya mbak,kalo sakit maunya di gendong terus..

      aamiin,,begitu juga dengan keluarga mbak Khusna.. terimakasih mbak.. :)

      Hapus
    2. amiin...sejuk sekali kolom ini

      Hapus
  2. wah abis pd sakit ya.. Smoga cepet pulih kembali 100% ya.
    Musim begini penyakit gampang nyerang ya. Harus banyak istirahat.
    Salam peluk buat Athar ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak cova,semoga keluarga mbak cova senantiasa sehat ya mbak.. aamiin.. mkasih mbak :)

      Hapus
    2. janga lupa di kasih sangu juga buat athar

      Hapus
  3. ka, dede Atharnya umur brapa?
    alhamdulillah, skg udah sembuh yaa ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. 15 bulan Ranii.. :)
      alhamdulillaah,,sungguh nikmat sehat itu luar biasa :)

      Hapus
  4. Alhamdulillah sudah sehat dan sudah baikan ya mbak,
    semoga cepat pulih seperti sedia kala ya dede athar n mbak yuli...

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillaah mas. aamiin... makasih mas doanya :)

      Hapus
    2. alhamdulillah , amiin

      Hapus
  5. Alhamdulillah, syukur udah baikan ya, mbak......pasti cemas banget kan.....,, aku aja kalo ponakan panas dikit udah stres duluan.......,, tetep semangat ya dedek Athar....

    BalasHapus
    Balasan
    1. banget mbak,apalagi ga mau makannya itu loh..
      makasih ya mbak.. :)

      Hapus
  6. alhamdulillah perjuangan mbak yulita seperti dalam medan pertempuran dimana timing yang tepat untuk menyerang dan bertahan tergambarkan. Kalau sudah mengalami sakit, pasti langsung tau kalau sehat itu sungguh berharga ya mbak, Semoga sehat selalu untuk mbak yulita dan keluarga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.. terimakasih mas agus..
      benar-benar posisi yang sangat membingungkan mas ketika hanya seorang diri ketika anak sakit..

      Hapus
  7. Amin. Alhamdulillah ikut senang setekah mengalami masa sulit karena sakit bisa sehat seperti sedia kala. Sehat sungguh nikmat yang luar biasa, semoga kesehatan selalu menyertai.'Salam!

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin,,terimakasih^^
      kesehatan adalah harta tak ternilai ya :)

      Hapus
  8. Semoga kita semua selalu sehat ya mbak ^^, kesehatan mahal hhe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin,,,tepat sekali mbak :)

      Hapus
  9. wah Masya Allah perjuangannya ya.. ^_^
    semoga sehat selalu ya kak.. tapi kok foto Athar nya nggak dicantumin? *hhe, soalnya suka liat baby..

    BalasHapus
    Balasan
    1. seorang ibu pasti bisa dan harus bisa mbak^^
      aamiin,,terimakasih mbak,hehehe.. foto athar ada di post2 terdahulu kok,,mampir aja..^,^

      Hapus
  10. Allhamdulillah Athar sudah kembali sehat ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillaah.. iya mama cal-vin :)

      Hapus
  11. alhamdulillah dan bersyukut semoga sakit yang pernah kita alami bisa menjadi hidayah supaya kita bisa lebih dekat dengan Sang Pencipta :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillaah... benar sekali pak.. kita sebagai manusia harus menjaga dan merawat tubuh :)

      Hapus

Terimakasih atas kunjungannya ya..
Silahkan tinggalkan komentar sesuka hati asal sopan dan tunggu kunjungan balik saya ke blog teman-teman^^