Jumat, 27 Desember 2013

Hanya Ingin Cerita

Dulu (kesannya udah lama banget ya) sebelum aku memutuskan untuk melahirkan di tanah rantau ini,aku sudah siap dengan segala kondisi dan resiko yang akan aku jalani. Kondisi dimana aku akan melahirkan  tanpa ada orangtua dan sanak saudara yang mendampingi,rumah sakit yang bisa dibilang hanya "cukup" dengan fasilitas seadanya juga keadaan pasca aku melahirkan yang memang belum bisa terlalu banyak beraktivitas sedangkan suami harus tetap bekerja. Semua kondisi itu sudah menjadi resiko untuk aku dan suami. Kami tahu,setiap pilihan pasti ada resiko dan beginilah resiko merantau. Tinggal bagaimana kami menyikapi segala resiko tersebut dengan rasa syukur dan motto "Nikmati saja",InsyaAlloh menjalaninya tiada beban :)

Orangtua dan mertuaku berulang kali bertanya,yakin mau melahirkan disana,ga di Jakarta saja? nanti gimana kalau
ayahnya kerja? siapa yang masakin buat makan? baru melahirkan dan menyusui harus banyak makanan yang bergizi loh... dan bla.. bla.. bla...
Memang,kekhawatiran orangtua sebagai kewajaran yang bisa aku terima.Tapi entah mengapa aku sama sekali tidak peduli dengan segala kata-kata orangtua dan mertuaku.  Karena pada waktu itu,rasanya aku tak sanggup bila harus melahirkan tiada suami disisi,tsaaah... yang bisa kami lakukan hanya meyakinkan orangtua bahwa kami bisa menjalaninya tentu dengan doa dan keyakinan pula dari mereka. Pada akhirnya,mereka menyerah dan mendukung keputusan kami,Alhamdulillaah...

Lucu yaa ^_^
Dokter memprediksi tanggal melahirkanku 30 juli 2012,tetapi sampai tanggal 7 agustus 2012 aku belum juga melahirkan. Orangtua dan mertuaku resah ,tapi kali ini mereka menguatkanku pasti Alloh ngasih waktu yang indah untuk kelahiran buah hati kami.

Benar saja,tanggal 8 agustus 2012 pukul 07.40 WIB akhirnya aku melahirkan bayi laki-laki yang kami beri Nama Akhtar Ahnaf Syuraih (mau tahu artinya? silahkan baca di sini) secara normal di bidan. Ya,di bidan bukan di rumah sakit. Karena aku lebih percaya dan nyaman melahirkan di bidan di kota ini. Keluarga besar kami bersuka cita atas tamu Alloh yang akan menjadi penerus keluarga kami ^_^

Nggemesin kan ^_^
Oya,Athar lahirnya 8-8-2012. Jika dikaitkan dengan aku,aku lahir di tahun 88 di tanggal 12. Sedangkan jika dikaitkan dengan ayahnya,ayahnya lahir di tanggal 20.. Ga jauh-jauh ya :P

Sekarang,usia Athar 16 bulan. Ga terasa juga kayaknya baru kemarin kami bergelut dengan hiruk pikuk sebagai orangtua baru. Rasanya baru kemarin suami masak dan mencuci pakaian Athar sebelum berangkat bekerja. Hihi.. walaupun sekarang tugas cuci mencuci pakaian masih dipegang oleh suami. Katanya,beliau senang dengan mencuci pakaian (manual loh ga pakai mesin) jadi urusan nyuci pakaian dengan senang hati dilakukannya,alhamdulillaah..

Gantengnyaaa ^_^
Segini dulu cerita hari ini,tentunya sikap keyakinan hati yang kami pilih diimbangi dengan keadaan yang realistis. Pun tak luput meminta doa serta dukungan dari berbagai pihak khususnya orangtua. Tanpa doa dan dukungan dari mereka,sebenarnya kami sangat lemah. Kami kuat karena mereka,kami bisa juga karena mereka.

44 komentar:

  1. Pasti banyak ya, cerita2 di tanah rantau. Apalagi melahirkan dan membesarkan anak jauh dari keluarga.
    Athar sudah besar ya, sudah 16 bulan, pasti sedang lucu2nya dan ngegemesin ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak suka dukanya mbak :)
      iya,rasanya baru kemarin hamil eh sekarang udah ada yang bisa ngajak main :D

      Hapus
  2. Enaknya tinggal jauh dr ortu: gak iso sambat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo enaknya,ga digurui dengan mitos2 mas.. ga enaknya ya itu tadi,kangen berat seberat-beratnya,hehehe

      Hapus
  3. alhamdulillah mbak yul, kalau gitu kami masih cemen dan tidak ada apa-apanya....lahir juga di bidan saat saya masih dirumah mbak. Istri saya mensugesti agar lahir hari libur saya, eh ternyata manut, hari minggu 01-07-2012.
    dan melahirkannya di bidan desa juga dengan jampersal, alias gratis mbak.
    hehehe.
    udah ah gak mau komen macem macem takut di lempar panci sama ibuke hayyu.
    hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang harus selalu mensugesti yang baik-baik ya mas ketika hamil,dan hayyu sudah menjadi anak yang patuh terhadap orangtua terlihat dari manut pas di suruh lahir hari libur,hehehe.
      kalau semuanya disyukuri insyaAlloh akan lancar ya mas..

      Hapus
  4. putra yang lucu, udah kliatandari wajahnya, bakal jadi orang hebat dan soleh banget tuh....aaaaaamiiiiiin.

    tanggal kelahirannyapun, perpaduan dari dua cinta yang menyatu dihari kelahirannya....sungguh sebuah berkah dan rohmat yang tak terhingga untuk kedua orangtuanya.....semoga....aaaaamiiiiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin yaarobbal'aalaamiin...
      sungguh pernyataan dan doa yang luar biasa dari kang Lembu,terimakasih kang..
      semoga begitu pula dengan anak2 kang lembu.. aamiin

      Hapus
  5. hidup di rantau harus bisa mandiri ya mbak. jauh dari keluarga memang sedikit berat, tapi pasti ada nilai positif dan hikamah dibaliknya.
    usia Athar beda 2 bulan dengan anak saya mbak. lagi lucu-lucunya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dengan berat kita jadi lebih kuat ya kang.. aamiin,,setiap tindakan pasti ada dampaknya ya kang :)
      wah.. ga jauh2 ya kang usianya. lucu juga kang anaknya,manis keliatan dari profpictnya :D

      Hapus
  6. keren mbak artikelnya

    BalasHapus
  7. Wah tanggalnya tadi sangat berkaitan ya mbk :D dan dedeknya lucu banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe..iya :D
      ngegemesin juga kan?hihihi ^^

      Hapus
  8. dedenya lucu banget mba, gemesin :)

    BalasHapus
  9. Wah dedeknya lucu banget... Semoga jadi anak yang berbakti pada orang tua :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih mas ^^
      aamiin ya Alloh :)

      Hapus
  10. Terbukti yaah ka kalau kita mau kita pasti bisa :D
    tentunya karena kerjasama yang bagus antara suami dan Istri (y)

    dede Atharnya ngegemesiiin kaa {}

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuph,,begitulah Ranii,,yang terpenting meyakinkan target utama dulu itu kuncinya :D
      makasih Ranii ^_^

      Hapus
  11. pipi adenya ihhh pengen pegang :)

    Admin
    Cyber4rd

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi jangan di cubit ya om,hehehe

      Hapus
  12. Salam kenal sebelumnya Mbak Yulita
    Putra lucu dan imut yah Mbak Semog saja
    Bisa jadi anak yang Berbakti

    BalasHapus
    Balasan
    1. #sodorin tangan sambil cipika cipiki.....salam kenal kembali kang SK.....;o)

      Hapus
    2. duh,sudah dijawab sama kang Lembu :D
      aamiin ya Alloh.. terimakasih mas SK ^_^

      Hapus
  13. hidup di rantau dan jauh dr org tua emang ga mudah ya.. aku jg mengalaminya..
    tp justru itu yg bikin kita lbh cepat mandiri dan dewasa.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. siiiph... lebih cepat mandiri,setuju banget saya :)

      Hapus
  14. hidup diperantauan memang tidak seperti hidup dikampung halaman sendiri
    tapi banyak sekali nilai kehidupan yang bisa kita dapatkan ketika kita diperantauan
    kish yang bagus mbk

    salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas :)
      terimakasih sudah berkunjung dan memfollow ^^

      Hapus
    2. sama-sama mbk
      Salam kenal

      Hapus
  15. Semoga Athar jadi anak yang sholeh kak .

    kunjungan perdanan , izin follow

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.. terimakasih mas..
      silahkan :)

      Hapus
  16. Wah Akhtar usianya ga jauh beda sama anak saya, Zaki, 18 bulan, tentunya usia segitu biasanya orang tua kerepotan menjaganya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah,banyak yang seangkatan dengan Athar ya ^^
      iya memang harus extra ketat menjaganya pak :)

      Hapus
    2. Ga bisa ngantuk siang yah hehe...

      Hapus
    3. waduh.. ngantuk sih bisa,tapi tidurnya yang ga bisa :D

      Hapus
  17. Semoga putranya menjadi anak yg berbakti pd kdua orang tua ya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin ya Alloh,.. terimakasih ya :)

      Hapus
  18. Wah, ceritanya seru, Mbak. Bisa buat pelajaran dan inspirasi bagi yg belum berumah tangga seperti saya, hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih dan alhamdulillaah kalau bermanfaat untuk yang membacanya ^_^

      Hapus
  19. wah, anaknya lucu. namanya juga.... alhamdulillah bisa lahir normal di tangan bidan

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih... ^^
      iya alhamdulillaah banget yah ^_^

      Hapus
  20. Aaaaaak, kalau melahirkan tanggal 30 Juli 2012, berarti bareng sama aku, Mbak...

    Dedek Dianaku lahir tanggal 30 Juli.

    Salam kenal Mbak, sama-sama KEB juga....

    BalasHapus
    Balasan
    1. waw,,iya ya mbak.. banyak juga ya teman blogger yang anaknya seangkatan dengan anakku ^^
      yapz,salam kenal kembali mbak ^_^

      Hapus

Terimakasih atas kunjungannya ya..
Silahkan tinggalkan komentar sesuka hati asal sopan dan tunggu kunjungan balik saya ke blog teman-teman^^