Senin, 30 September 2013

Kaktus Sebagai Gantinya Sekaligus Obat Kerinduan

Pulang kampung kemarin,kami tiba di bandara Soekarno Hatta sekitar jam 2 siang. Kami langsung menuju rumah orang tua suami dengan transportasi taxi. Tiba disana sekitar jam 3 sore.  Begitu sampai disana kami langsung disambut dengan penuh suka cita oleh mama mertua dan adik ipar. Karena memang hanya mereka berdua yang ada di rumah,ayah mertua telah wafat sebelum kami menikah.

Mama mertua langsung memeluk kami,dengan wajah berbinar-binar beliau tak henti-hentinya menciumi Athar. Maklum,Athar cucu pertama di keluarga suami,dan mama mertua jaraaaaaaang sekali melihat Athar. yaiyalah..lhawong kami tinggal jauh di perantauan dan pulangnya setahun dua kali. Masih mendinglah setahun dua kali,daripada setahun sekali,hihi..

Athar senang sekali main disana. Jalan kesini.. jalan kesana.. itung-itung sambil ngelancarin jalan. Tak terasa waktu sudah menunjukan jam setengah 6 sore. Waktu berbuka puasa hampir tiba. Sementara Athar masih terus dengan kesibukannya sendiri, yaitu melancarkan jalan ditemani suami dan adik ipar.

...Praaangggg!!!... Tiba-tiba terdengar suara seperti benda jatuh dan pecah. Astagaaa... Taplak meja di ruang tamu ditarik oleh Athar,menyebabkan vas bunga diatasnya jatuh dan PECAH! Untung saja mama mertua tidak marah,tapi kayaknya ga bakal marah sih.. namanya juga cucu pertama,hihi.. :P

Aku langsung minta maaf,dan berniat akan lebih berhati-hati lagi menjaga Athar. namanya anak seumuran gitu,apapun dipegang. Maklum,rumah kami yang di Lhokseumawe ga ada meja kursinya :P

Mama mertua senyum-senyum aja,dan bilang gapapa. Beliau juga berkata, kalau ada anak kecil memang sebaiknya benda-benda yang berbahaya diungsikan dulu. Suami mah cengar cengir ajah..Hihi..maaf ya ma.. :P

Selang beberapa waktu usai kami berbuka puasa,terdengar lagi  suara"Prang!!!". Kali ini aku tak berhasil menangkap Athar yang melaju kencang ke arah bufet dan menarik (lagi) taplak meja yang diatasnya terdapat hiasan guci. Ya ampun,Nak... dalam hitungan hanya 4 jam kamu udah mecahin 2 barang di rumah mama. Mamaaa... maafin Athar yaa..huhuhu. Kali ini mama tertawa dan berkata "udah gapapa gapapa.. memang kitanya yang seharusnya jaga-jaga,mama lupa masih ada taplak yang bisa di tarik Athar",kata beliau tertawa sambil melipat taplak dan menjauhkan barang-barang yang mudah pecah di bufet.


÷÷÷


Sebelum kami kembali ke Lhokseumawe,sebagai ganti vas dan guci punya mama mertua yang sudah dipecahin Athar,suami membeli tanaman kaktus hias. Adik ipar senangnya bukan main. Karena dia sangat menyukai tanaman hias.

Tanaman kaktus hias ini,perawatannya gampang sekali. Ga perlu banyak disiram,cukup 1-2 kali seminggu. Itupun ga perlu banyak-banyak,asal terlihat lembab aja tanahnya. Karena kalau terlalu sering di siram bisa busuk. Nah..kalau mau dikasih pupuk,naruh pupuknya musti di dalam tanahnya bukan di permukaan. Kenapa begitu? karena untuk hasil yang optimal,apabila naruh pupuknya di permukaan,maka pupuk akan lebih cepat menguap.. Loh,kayak alkohol aja ya cepat menguap,hehehe..

Tanaman kaktusnya di taruh di meja teras :)

Nah.. gitu aja sih perawatannya. Mudah-mudahan kaktus yang suami beli ini cepat berbunga. Walaupun ga seindah bunga anggrek di vas yang udah dipecahin Athar,mudah-mudahan bunga kaktus ini nantinya bisa mengobati kerinduan mama mertua akan cucunya yang lucu ini,hihihi.. ^,^

28 komentar:

  1. hahaha, asyik ya kalau ada anak kecil...membuat orang tua-tua jadi sigap dan bergerak gesit...hap tangkap ini...hap tangkap itu...

    dulu waktu Zaki seusia Dik Athar...semua barang berbahaya kami pensiun dinikan di kamar depan (kamar yang tak dipakai) termasuk meja kursi, kipas angin, tv dll....tv lho? iya, tv kami beberapa kali dilempar pakai sendok atau benda keras lainnya, apalagi kalau nemuin martil...semua bisa "diperbaiki" tuh, termasuk kaca jendela kami...huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak :D
      wuadduh... sampe pegang martil mbak? :-o gaswat kalo itu mah..
      iya ini juga segala remot,hp dilempar-lempar :D

      Hapus
    2. hehehehe..pegang palu bisa memperbaiki sesuatu ya mbak?seperti montir pegang palu

      Hapus
    3. bisa bantuin mukul mukul pakai Martil heheh

      Hapus
  2. biasa anak-anak suka menarik-narik taplak ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama melempar-lempar ya mama cal-vin :D

      Hapus
  3. gmana reaksi athar melihat pot jtuh pecah mb?

    belum pernah memelihara kaktus,,, trnyata g repot ya mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaget,,mungkin karena suara pecahnya yg menggelegar kali ya.. terus pengen mainin pecahan keramiknya :D
      iya ga terlalu repot kok :)

      Hapus
  4. hehe..untungya mama perhatian banget, coba kalau mama nya ketus pasti deh terjadi gap antar mbak yulita sama mamanya. Alhamdulillah.
    Hayyu juga sudah mulai gitu mbak, tapi barang yang sekiranya pecah atau rusak kalau di lempar kami ungsikan dulu, hehehe
    kok kaktus mbak, asik anggrek aja lho, kok maksa ya saya, ehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mendingan bunga pelastik saja ya mas eheheh... padahal saya juga seneng kaktus dan anggrek hehehe

      Hapus
    2. kalau orangtua yg baik pasti memaklumi dan mewajari tindakan2 anak kecil ya mas,memang seharusnya kitalah yg berhati2 menjaganya. wah..siap2 bentar lagi hayyu pasti merajalela,hehehe.
      suami senengnya kaktus :D kalo bunga plastik gak berseni mang,hehehe

      Hapus
  5. Untungnya cucu pertama ya mbak hehehe... anak saya yang kecil juga suka begitu mbak meskipun belum bisa jalan tapi sudah bisa merangkak sendiri dan lempar remot tv.. lempar - lempar obat dikotak obat... ambil martil pas saya lagi kerja... dan harus berhati hati terhadap benda benda listrik atau stop kontak.. nanti malah dicolok sama jari atau paku...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuph,harus ekstra ketat menjaganya.. kalo ga gitu semuanya bisa jadi "mainan" dan "makanan"nya,,sebab apapun dipegang dan dimasukin mulut,,haduh2...

      Hapus
    2. iya betul harus mengawasi sampai anak beranjak remaja... ups meskipun sudah beranjak remaja juga harus di awasi juga, anak saya yang umur 11 tahun malah harus lebih diperhatikan , setiap dia main suka ada aja yang di pecahkan entah itu genteng , kaca jendela tetangga atau mangga tetangga dengan pakai ketepel eheheh.

      Hapus
    3. hahaha..intinya memang harus selalu diperhatikan ya mang dari kecil sampai besar :D

      Hapus
  6. Kaktus itu simbol kehebatan mba, ia bisa bertahan hidup dalam keadaan apapun, mau hujan, mau kering tetap tegar berdiri kokoh dimanapun ia hidup, asal jangan di air saja...

    Sama seperti kita, tabah, ulet dan kokoh dimanapun kita tinggal...salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul pak,kaktus itu hebat ya :)

      Hapus
    2. Yuk jangan kalah sama kaktus...

      Hapus
  7. Saya belum pernah ngeliat kaktus secara langsung
    itu durinya tajem ga sih ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. lumayan tajam mas,apalagi kalau pohonnya sudah besar,hehehe

      Hapus
  8. Jangan-jangan dulu saya sering narik taplak meja juga kayak Athar, hehe....

    Dulu katanya saya juga disayang sama Mbah Buyut (almarhum). Kenakalan yg saya lakukan, hampir nggak pernah membuat beliau marah, haha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya semua anak kecil pasti gitu ya :D
      wah..cicit kesayangan ya,,hehehe

      Hapus
  9. oh bisa ditaruh di dalam rumah juga tokh. wah jadi pingin nih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa mbak,,tapi kalau ga kena matahari,sesekali mesti di keluarin/diangin-anginkan., :)

      Hapus
  10. Oh kaktus bisa dirawat di rumah juga toh mbak, lebih lengkapnya lagi jika membahas manfaatnya mbak hehe

    BalasHapus
  11. bisa mbak :)
    wah,,kalo kaktus hias saya taunya sebagai hiasan doank mbak manfaatnya.. :D

    BalasHapus
  12. Waktu SMP dulu, saya sering beli tanaman kaktus, tapi skrg tanamannya gak tau kemana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah kan mbak merawatnya :)

      Hapus

Terimakasih atas kunjungannya ya..
Silahkan tinggalkan komentar sesuka hati asal sopan dan tunggu kunjungan balik saya ke blog teman-teman^^