Rabu, 29 Oktober 2014

Sesuai Aturan Itu... Nyaman di Hati!

Halooo sahabat... apa kabar? :)
Kemarin pas hari blogger nasional,saya gak bisa posting tulisan karena signal lagi ngambek ditambah Akhtar lagi minta ditemenin terus mainnya plus badan lagi capek bingit. Huhu.. ngaku-ngaku blogger tapi hari blogger nasional gak ada postingan. Malu beneran ini,maluuu *tutup muka.


Alhamdulillaah hari ini baru sempat nulis lagi. Sebenarnya banyak cerita dan pengalaman yang mau dibagi-bagi,tapi gak ada fotonya. Pas kejadian lagi gak bawa Hp soalnya. Tapi gapapa ya.. pengen cerita salah satunya aja walau tanpa foto. Meskipun kalau gak ada foto tuh rasanya bagai sayur tanpa garam.. hmm.. nanti saya kasih foto aja deh,walaupun fotonya di luar topik,hehehe.


Sahabat pasti menyadari,sebulan terakhir ini banyaaaak banget yang hajatan,entah itu nikahan ataupun khitanan. Nah.. kebetulan bulan ini saya kena sibuknya,sibuk kondangan maksudnya. Jadi setiap akhir pekan ada aja satu dua orang kawan saya yang nikahan. Kalau saya,suami dan Akhtar sedang sehat dan sempat,pasti diusahakan datang dong ya.. namanya diundang wajib hadirrr kan,hehehe.

Hari sabtu dua pekan lalu,kami sekeluarga datang ke acara nikahan kawan saya. Ritual datang ke acara nikahan seperti biasa. Yaitu datang,nulis di buku tamu,dapat souvenir,masukin amplop,jalan,salaman sama pengantinnya,menuju meja yang banyak makanannya,ambil piring,ambil nasi beserta lauk pauknya,nyari kursi,duduk,makan. Selesai. Kebetulan acara nikahan kali ini di rumah,jadi Alhamdulillaah makannya duduk,hihi.

Selesai makan,sudah kenyang.. kamipun pamit kepada pengantin ingin undur diri,sebab tamu yang datang makin melimpah,kasian tamu yang pada mau makan gak kebagian kursi kalau kami masih duduk manis disana.

Usai pamitan,kami menuju kendaraan. Bersiap melanjutkan perjalanan menuju rumah mertua. Kebiasaan kami kalau akhir pekan memang selalu nginep di rumah orangtua suami. Di tengah perjalanan,terdengar adzan dzuhur. Kami berniat ingin sholat terlebih dahulu agar perjalanan lebih santai karena tidak diuber-uber waktu sholat. Akhirnya kami mencari masjid terdekat. Yess,gak pakai lama,udah nemu masjid dan suami langsung masuk ke halaman masjid untuk parkir kendaraan. Setelah kendaraan parkir dengan rapih,saya tengak tengok. Rupanya masjid ini sedang disewa,dipakai untuk hajatan nikahan. Saya dan suami tertawa geli.. maksud hati ingin sekedar sholat tapi kok ya.. ada yang lagi nikahan. Mana kami bertiga memang sedang mengenakan batik,jadi berasa tamu kondangan deh,hihi..

Tapi saya perhatikan,sepertinya acara sudah selesai. Meja,piring dan semua peralatan makan sedang dibenahi. Aula masjid juga sedang dibersihkan. Oke.. akhirnya kami menuju tempat wudhu masing-masing, Akhtar bersama ayahnya menuju tempat wudhu pria sedangkan saya seorang diri menuju tempat wudhu wanita. Kami sudah membiasakan dari kecil,Akhtar selalu ikut bersama ayahnya ketika di masjid ataupun saat ke toilet di mall. Walaupun masih berumur 2 tahun,menerapkan kebiasaan itu penting sekali,biarlah anak laki-laki bersama ayahnya dan anak perempuan bersama ibunya. Kembali lagi ke topik ya,hehe.. Saat menuju tempat wudhu,saya banyak berpapasan dengan ibu-ibu ataupun remaja putri yang mengenakan kebaya lengkap dengan sepatunya. Yaiyalah.. kan baru ada acara nikahan,jadi wajar aja mereka pakai kebaya,bathin saya.

Setelah sampai di tempat wudhu,baru aja saya menengok ke dalam ruangan wudhu.. masya Alloh... kotor sekali. Penuh tanah,jiplakan sandal/sepatu,bahkan ada bungkus permen disitu. Kotor. Kotor sekali. Ketika saya baru mau melepas kaos kaki,ternyata ada ibu-ibu paruh baya dari dalam ruangan ngomong ke saya,"kotor banget dek,kotor". Sambil menunjuk lantai dan kakinya. Isyarat bahwa beliau mengenakan sandal di dalam ruang wudhu karena lantai yang begitu amat sangat kotor. Saya terdiam. Iya sih kotor pakai banget ini mah.. saya juga merasa jijik membayangkan kaki saya berjalan diantara tanah dan jiplakan sandal/sepatu tersebut. Si ibu paruh baya tadi berjalan masuk ke kamar mandi yang berada di dalam ruang wudhu,tetap mengenakan alas kakinya. Jujur saya galau. Ini masjid,tempat wudhu dan ada tulisannya "Mohon lepas alas kaki". Biasanya saya gak pernah segalau ini. Kotor-kotor saya tetap lepas alas kaki. Tapi kali ini...  jujur saya juga jijik dengan keadaan lantai yang alamaaaaakkk kotor sekaliii :(

Saya sedikit memundurkan tubuh saya,ingin mencari sandal jepit yang disediakan oleh pihak masjid,biasanya sandal jepit itu bisa dipakai untuk berwudhu karena tergolong sandal bersih yang khusus digunakan hanya untuk berwudhu. Eh.. tubuh saya malah menyenggol seorang ibu muda yang sedang bersama anak laki-lakinya yang berusia sekitar 4 tahun.

"Kotor bunda.." begitu celoteh anaknya.
"Iya kotor,tapi dilepas aja sandalnya",begitu ucap bundanya.
"Gak mau ah.. kotor bunda., iiih...". Si anak merasa jijik.
"Gapapa,kotor sedikit kok",bundanya menenangkan.
"Ah bunda..pake aja sandalnya. Kotor bunda.." si anak melihat ibu paruh baya yang mengenakan sandal di dalam ruang wudhu.
"Gapapa... lepas aja sandalnya.. kan ada tulisannya disuruh lepas sandal". Si ibu muda melepas sandalnya dan masuk ke dalam ruang wudhu. Sementara si anak menunggu di luar. Saya? Tanpa pikir panjang saya bergegas melepas kaos kaki dan masuk ke dalam ruang wudhu tanpa alas kaki. Agak jijik memang,tapi yasudahlah.. saya berusaha membersihkan sebagian tanah yang ada di lantai dengan menyiram air sedikit demi sedikit. Hasilnya lumayan.. belum sebersih awalnya mungkin,tapi setidaknya mengurangi rasa jijik ketika menginjakan kaki ke lantai,hehe..

Saat saya sedang berwudhu,ada dua remaja putri. Sekilas terdengar percakapan mereka yang merasa jijik kalau harus melepas alas kaki. Tapi mereka melihat saya dan ibu muda yang tidak mengenakan alas kaki disana. Jadilah mereka melepas alas kaki walau terpaksa agaknya.

Dari sini saya belajar dengan ibu muda tadi. Beliau sungguh mentaati aturan. Ketika yang lain sibuk galau (termasuk saya) antara lepas alas kaki atau tidak,beliau dengan entengnya melepas sandal dan masuk ke ruang wudhu tanpa beban. Walau anaknya teriak-teriak sampai ngambek,beliau cuek. Karena beliau yakin apa yang dilakukannya sesuai peraturan. Dan gara-gara beliau juga saya dengan mantab melepas alas kaki. Akhirnya dua remaja putri juga ikut melepas alas kaki dan orang yang baru datangpun juga ikut melepas alas kaki. Masya Alloh...

Hal sepele mungkin. Sangat sangat sepele. Tapi hal sepele ini menyadarkan saya bahwa.. bersikaplah sesuai aturan. Niscaya hati merasa tenang kalau sudah sesuai aturan. Hanya karena satu orang bersikap sesuai aturan,yang lainpun mengikuti. Terimakasih ibu.. semoga makin banyak ibu yang sepertimu. Menjadi teladan untuk keluarga dan selalu bersikap lemah lembut terhadap anak.

Sekian cerita saya hari ini,semoga bermanfaat ya sahabat ^_^

fotonya di luar topik.
 Tapi gapapa ya,masih seputaran masjid.
Ini foto Akhtar waktu umur 1 tahun di Masjid Istiqlal :D

Oya,sekalian mau promosi ni sahabat. Saya jualan kaos flanel,kaos foto,bantal foto dll juga loh.. Kalau minat silahkan dilihat-lihat koleksi saya di facebook,silahkan di klik aja ya :) Saya memang gak jualan di blog,karena blog saya isinya ngalor ngidul tentang keseharian saja. Gak panteslah kalau dipakai untuk berjualan,hehehe.

16 komentar:

  1. Paling sedih kl kamar mandi masjid kotor bgt. Katanya kebersihan itu sebagian dr iman :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kesadaran diri sendiri harus lebih diasah nampaknya ya mbak..

      Hapus
  2. Saya belum pernah menjumpai kamar mandi masjid sekotor itu, tapi kalo agak berantakan sih sering :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga baru kali ini melihat yang sekotor ini mbak. Menyedihkan ;(

      Hapus
  3. Iya.. kendala masjid yang ditumpangi acara akad nikah itu para tamu yang niatnya menghadiri acara akad nikah tidak peduli pada fungsi masjid sbg tempat ibadah yang sesungguhnya. Rada2 prihatin sebenarnya tapi... gak bisa dilarang juga sih mereka yg mau akad nikah di masjid. Dilema.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terutama kesadaran untuk tidak mengotori masjid itu perlu ditanamkan baik-baik ya bu.. dilema memang..

      Hapus
  4. Setuju banget mb... sedikit kita melanggar, takutnya tar jadi kebiasaan.. Pola ini jg yg selalu ingat benar2 ketika mendidik anak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak,biar kita gak terbiasa melanggar aturan ya.. walau kadang dikit-dikit masih melanggar :P

      Hapus
  5. ya seperti itulah mungkin sebagian besar masyarakat kita yang sepertinya harus di revolusi mentalnya, tentunya ke arah yang lebih baik, bukan merokok sembarangan di depan pubik hehe....

    masjid saja sampai kotor seperti itu berarti masih jauh panggang daripada api "kebersihan sebagian dari iman"...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi seorang ulil amri yang merokok di depan publik,bertentangan banget ya dengan kawannya sendiri yaitu kementrian kesehatan #eh :D
      Revolusi mental menjadi salah satu yg harus diutamakan sepertinya. Kenapa ya mental masyarakat masih seperti ini? Apa karena kelamaan dijajah? Atau karena kebiasaan?

      Hapus
  6. masalah kamar mandi dan toilet nih yang manjadi PR dimana-mana ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi ruang wudhu.. hhh -,-"

      Hapus
  7. Kalo masalah kamar mandi kotor sih banyak mbak, saya juga sering pas mampir di masjid dapet toilet atau kamar mandi ynag kotor, talpi kadang ketemu juga sih sama yang bersih, hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga sering mas :D tapi ini benar2..ckckck. karena mungkin habis disewa hajatan,dan ketika para tamu mampir ke toilet mereka enggan melepas alas kaki -,-"

      Hapus
  8. Sering dilema juga kalo ngalamin seperti ini, seolah jiwa patuh dan taat kita sedang diuji oleh keadaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya makanya suka galau. Apalagi saya orangnya galauan dan gampang manut :D

      Hapus

Terimakasih atas kunjungannya ya..
Silahkan tinggalkan komentar sesuka hati asal sopan dan tunggu kunjungan balik saya ke blog teman-teman^^