Jumat, 03 Januari 2014

Misteri Pohon Baobab

Sebenarnya ini cerita udah lama,zaman waktu saya (mulai sekarang pakai saya aja ah) masih pengantin baru,eciyeee...

Awalnya,beberapa hari yang lalu saya dan ayahnya Athar ngomongin soal anak SMA 6 Bekasi yang meninggal waktu mendaki Gunung Gede. Udah pada tau kan ya? Singkat cerita,penyebab meninggalnya Shizuko ini kemungkinan besar terkena hipotermia. Tapi di beberapa media tersebar berita kalau Shizuko ini meninggal karena kesurupan,duhhh.

Memang sih,masalah daki mendaki gunung ini tidak pernah lepas dari larangan ini itu,harus begini begitu,sampai-sampai hal mistispun tak luput punya cerita. Sayapun
tak memungkiri dengan adanya hal mistis tersebut,walaupun saya belum pernah sama sekali mendaki gunung (takut dan ga minat juga) tapi saya mencoba menerimanya secara masuk akal. Kata ayahnya Athar (yang baru sekali naik gunung),sifat kita bisa keliatan dari aktivitas ini. Yang egois,yang toleransi,yang senang membantu,yang penakut,yang plinplan,yang malas semuanya bisa nampak. Kenapa begitu? karena aktivitas ini memang hanya kita dengan alam. Contohnya,tidak boleh memetik/mencabut pohon,ya jelaslah..katanya pecinta alam,kok malah merusak tanaman. Tidak boleh ngomong sembarangan,ya pasti.. dimanapun dan kapanpun kita memang harus menjaga omongan kita. Dan banyak lagi hal-hal lainnya. Tapi jujur,kalau masalah mendaki gunung saya ga bisa nulis banyak karena saya belum pernah melakukannya. Saya hanya mengetahui secuil,ya secuil karena sedikiiiiiit sekali yang saya tahu tentang aktivitas ini. Mungkin teman-teman lah yang lebih banyak tahu.

Kembali ke topik semula,Shizuko,yang menurut sumber terpercaya meninggal karena terkena hipotermia atau lebih gampangnya kedinginan. Dia kehilangan panas tubuhnya,suhu tubuh dibawah 35 derajat celcius. Kenapa bisa begitu? banyak penyebabnya,bisa keletihan,kondisi tubuh yang sedang tidak fit,pikiran yang menguras tenaga,dll. Ada kaitannya dengan kesurupan yang dialaminya semalam sebelum dia meninggal? Kalau pendapat saya pribadi,mungkin karena kesadaran yang sudah menurun jadi dia bertindak aneh layaknya orang kesurupan. Tapi ini menurut saya,semuanya Wallahu a'lam...

Lalu apa hubungannya dengan pohon Baobab? bercerita mengenai masalah Shizuko ini,ayahnya Athar jadi teringat ketika kami 2 tahun lalu berfoto-foto ria dengan pohon ini. Tengah malam ketika kami sedang tidur,tiba-tiba ayahnya Athar menggigil hebat. Giginya sampai gelutukan (apa ya bahasa indonesianya). Beliau kedinginan di sekujur tubuhnya. Tapi anehnya,badannya tidak demam atau dingin. Kami mulai berpikir tentang mistis di pohon Baobab yang siangnya baru saja kami kunjungi. Setelah minum air hangat, kipas angin dimatikan dan menyetel murottal,perlahan tubuh ayahnya Athar kembali normal.

Ini dia saya dan ayahnya Athar berfoto ria di pohon Baobab yang usianya masih seratus tahun
Waktu itu,kami tidak tahu penyebabnya. Setelah membahas masalah Shizuko ini,kami menyimpulkan kalau ayahnya Athar dulu itu terkena hipotermia,tapi baru gejala. Mungkin karena keletihan dan juga waktu itu kami baru sampai rumah jam 10 malam. Sungguh.. rasa menggigil yang dialaminya sangat berbeda dari yang biasa beliau rasakan. Karena beliau juga sudah terserang DBD 2 kali (semoga cukup 2 kali saja) jadi bisa merasakan ada yang aneh waktu itu. Yah,walaupun kami sempat menghubungkannya dengan hal-hal mistis. Tapi kembali lagi,semuanya hanya Alloh SWT yang Maha Tahu. Sebagai manusia,kami hanya meminta semoga selalu dilindungi olehNYA. 

Kalau mau tahu cerita lengkap saya dengan pohon Baobab,yuk mampir kesini ^_^

50 komentar:

  1. Balasan
    1. tentang bhwa di gunung sifat asli kita bkl keliatan itu benar. krn dlm kondisi terpepet dan terpaksa, maka seseorg akan memunculkan sifat aslinya. dlm kondisi normal kita bs saja JAIM, tp dlm situasi ekstrem? gbs deh.

      ttg menjaga ucapan sewaktu mendaki, ini banyak juga yg ngasih tahu. juga jgn sombong dan teriak2. ya iyalah, emang kuping situ doang? ^_^

      Hapus
    2. hahahha..elek an..borong pertamax bawa jurigen.....ah telat..

      Hapus
    3. kalo kupingnya rame-rame gapapa ya mas :D
      ih serem masa borong pertamax bawa jurig-en @_@

      Hapus
    4. waduh pertamax dan jurig-ennya habis euy

      Hapus
  2. saya pernah mendaki juga sih sekali, tapi alhamdulillah nggak sampe kena hipotermia, cuma gejala beser aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gejala beser bisa gejala dehidrasi loh mas :D

      Hapus
  3. diameter pohonnya besar banget ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. banget-banget-banget :D
      itu masih yang seratus tahun umurnya :D

      Hapus
  4. Pohonnya besar banget ya, saya baru tahu ada pohon Baobab, dan besarnya itu loh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. di habitat aslinya lebih besar mbak :D

      Hapus
  5. Wah gimana manjat tu pohon.. saya pernah mendaki 3 buah gunung.. Alhamdulillah masih aman-aman saja, mumpung niatnya baik, buat menyaksikan keindahan sang pencipta. Tapi saya ga pernah nemuin pohon jenis begini, namanya aja baru tau sekarang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah,gimana ya? *siapa bisa jawab???
      nah,memang ya menyaksikan keindahan sang pencipta saat berada di puncak gunung rasanya WOW banget. tapi untuk mencapai ke puncaknya itu loh....
      sekarang jadi tau ya mas :)

      Hapus
    2. Iya, baru tau saya sekarang..

      Hapus
  6. pohonnya saja mengerikan mbak...
    untuk hipotermia sendiri saya tidak asing lagi, tapi saya belum pernah dan semoga aman dari hipotermia..
    eh masak setannya kepanasan ya mbak..
    saya jadi gerah nih..jangan-jangan saya setannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba mas agus lihat kaki sendiri,napak ga? :D
      sebenarnya pohonnya tidak mengerikan mas,justru mas agus yang mengerikan *pisss
      hehehe

      Hapus
    2. hehehe...lha mungkin saya yang nunggu disitu, kalau ada yang mau ke pohon situ kan saya yang narik parkirnya.
      hehehehe

      Hapus
  7. Baru tau jenis pohon ini.. Mbak..Besar banget ya :)

    BalasHapus
  8. ini yang baru namanya dewasa dalam berfikit
    walapun tidak sepenuhnya percaya dengan halmistis
    tapi ada penjelsan yang kongkrit yang mendukung
    trimaksih mbk
    keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. setiap pendapat yang kita keluarkan seharusnya punya penjelasan yg mendukung ya mas :)
      kembali kasih.. ^^

      Hapus
  9. Keren mba' penjelasannya, wah kalo dirumah ada pohon segede ini mungkin disalah gunakan oleh beberapa orang mba', maklumlah masih ada aja orang yang berfikiran kolot. Salam kenal mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya mas broo
      saya buat rumah pohon itu

      Hapus
    2. terimakasih mas,salam kenal kembali :)
      yah,kalau masih kolot apapun selalu dhubungkan dengan "keberuntungan",tinggal kitanya aja ya gimana menyikapinya :)
      wah..ide yg briliant.. rumah pohon kayaknya asik ya :)

      Hapus
  10. saya malah baru tahu ada phon baobab :D makasih infonya

    BalasHapus
  11. Yang jelas harus bisa menyesuaikan tempat yah ka, biar gak sembarangan :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. super sekali pendapatnya Ranii :)

      Hapus
    2. sembarang buang sampah yah :)

      Hapus
  12. nicepost . .
    salam kenal . . :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih,,salam kenal juga :)

      Hapus
  13. Wah kalo saya meluk pohon Baobab itu pasti gak sampe tangan saya, gede banget pohonnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm... minimal 10 orang kayaknya mas untuk bisa meluk pohon itu,itupun yg umurnya 100 tahun seperti pada foto diatas. kalau yg sudah 100 tahun lebih bahkan ribuan tahun..... gak kebayang saya :D

      Hapus
    2. Wah tua bener itu pohonnya... saya belum pernah melihatnya langsung, hehehe jadi penasaran :D

      Hapus
  14. Saya setuju, itu bukan kesurupan, tetapi gangguan metabolisme tubuh. bisa karena hipotermi dan penurunan saturasi oksigen, sehingga gelisah

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih.. wah,ada ahlinya disini ya :)

      Hapus
  15. bisa dibibitin ngga pohon Baobab nya ya?...pengen nanem dibelakang rumah nih.

    ish...saya ko' baru denger anak SMA 6 Bekasi ada yang korban digunung ya....betewe ujug2 ngomongin SMA 6 emangnya deket situh ya tinggalnya? bukan apa2 kalau ada anak bekasi yang ng'blog teh suka berasa balik kampung gituh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wadduh.. bisa ga yaa... saya juga gak tau pakde,hehe..
      bukan pakde.. SMA 6 hanyalah SMA teman kuliah saya.. :D

      Hapus
  16. Waaah... pohonnya gede banget... :O

    Kalau lagi di gunung, kita memang harus jaga sikap dan ucapan. Sebenarnya di mana aja harus gitu sih... Tapi kalau di gunung nggak ada pemakluman....

    BalasHapus
  17. Itu pohon kalo di tebang lalu dijadiin papan, bisa bikin rumah tuh :D

    BalasHapus
  18. Terlepas dari teori medis saat ini, keberadaan makhluk selain manusia tetaplah ada dan harus mempercayaainya, dan kesurupan bisa saja terjadi jika yang kesurupan sedang labil dan kosong dari dzikir...

    Gelutukan itu bahasa indonesianya gemeretak mba hehe...

    BalasHapus
  19. wah tua banget ya, sampai satu abad

    BalasHapus
  20. Jadi penasaran mau liat pohon ini, bkn karena cerita mistisnya tp karena usianya.. Sesuatu banget :)

    BalasHapus
  21. Memang sampai saat ini Hipotermia masih menjadi penyebab kematian para pendaki yang menakutkan..
    Bicara hal Mistis untuk sebagian orang memang tak semudah membalikan telapak tangan untuk mempercayainya.
    Tapi walau bagaimanapun juga Allah SWT. Bukan Hanya menciptakan Manusia, dan binatang yang Kasat Mata saja, tetapi Juga menciptakan Jin serta Iblis yang merupakan mahluk non kasat mata..

    BalasHapus
  22. Waaah ..... memang banyak cerita ya mak di sekitar pecinta alam. Pernah dengar yg berhubungan suami istri padahal bukan muhrim dan mereka meninggal ... iiih na'udzu billah deh

    BalasHapus
  23. Wah pohonnya sangat besar banget ya mbk :) pasti itu buat sarang mahluk gaib

    BalasHapus
  24. Yaaa,.. Emang kita jg harus menghargai cerita mistis akan sesuatu, percaya atau tidak itu tergantung keyakinan kita masing,.. saya jg pernah mendaki gunung dan singkat cerita saya pernah tertinggal sendiri diatas dungung oleh dua org teman saya, begitulah,.. hehe

    Btw,.. itu pohon sangat besar sekali diameternya,.. jadi penasaran juga, :)

    BalasHapus
  25. berhubung saya belum pernah mendaki gunung beneran jadi saya nyimax saja... pasti pohon itu ada penunggunya ya mbak, ada burung, ulat, kelelawar dan serangga lainnya hehehe

    BalasHapus
  26. bersambung ternyata ya mbak, sipp main ke lapak sebelahnya lagi hehe

    BalasHapus
  27. Baru tau ada pohon segedhe itu :-)

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungannya ya..
Silahkan tinggalkan komentar sesuka hati asal sopan dan tunggu kunjungan balik saya ke blog teman-teman^^