Rabu, 29 Januari 2014

Jadi Orang Tua itu... Seni!

"Duh Ay.. Athar makannya dikit banget. Main terus maunya :( "

Di lain waktu...

"Hiyeee... hari ini Athar makannya banyak deh Ay.. susu,buah,biskuit lahap semua,alhamdulillaah... \(o,o)/ "

Begitulah ucapan saya kepada suami yang hampir sama setiap harinya. Itu itu saja. Kalau gak begini ya pasti begitu,kalau tak begitu,tentu ya begini. Mungkin suami bosan mendengarnya,mungkin juga beliau sudah kehilangan kata-kata untuk menenangkan saya. Saking bosannya,terkadang suami hanya berkata,"yaudah gapapa..yang penting makan" atau "sabar ya bun,pelan-pelan aja" sering pula "lagi masanya,biarin aja dulu".


Meskipun saya tahu,namanya juga anak kecil,memang sedang senang-senangnya bermain. Tapi pikiran seorang ibu,tetap saja kalau anaknya makan cuma dikit,pasti cemas. Takut nutrisinya kurang lah.. takut kelaparan lah.. takut jadi kurus lah.. takut sakit lah.. takut ini takut itu. Padahal disisi lain,seorang ibu juga mengerti kalau anaknya memang lagi gak terlalu nafsu makan,ada kalanya si anak doyan banget makan bahkan sampai nambah-nambah. Seharusnya ibu mengerti dan memahami itu. Karena memang yang lebih tahu kondisi anak ya ibu. Kedekatan bathin,emosional anak dan waktu bersama si anak lebih banyak dihabiskan bersama ibunya. Tapi ujung-ujungnya balik lagi,bukan wanita kalau gak pandai ngedumel. Dan ngedumelnyaaaa... ke siapa lagi kalau bukan ke suaminya.

Kami sering berdiskusi bagaimana solusi agar Athar selalu semangat makannya. Dari menu yang lebih variatif,suasana yang menyenangkan untuk Athar,makan tanpa paksaan dan lain sebagainya. Hasilnya? tetap nol kalau memang Atharnya benar-benar lagi gak semangat makan. Akhirnya,saya cuma bisa pasrah dan menggumam,"gapapa deh makannya dikit..yang penting ada yang masuk.. besok mudah-mudahan banyak lagi  makannya,aamiin".

"Anak itu unik,dia mahkluk yang punya pemikiran dan keinginan sendiri,gak bisa kita paksa-paksa. Kitanya yang harus sabar sembari telaten", begitulah nasihat suami kepada saya. Ya,saya paham akan hal itu. Anak adalah manusia,memiliki rasa ingin tahu,memiliki pemikiran sendiri dan memiliki rasa bosan,sama seperti kita. Makanya,saya selalu menyiapkan makanan kecil untuk Athar,jadi walaupun Athar makan nasinya cuma sedikit,yang penting kemilannya banyak. Makanan kecil untuk Athar sederhana saja,yang paling utama buah dan susu harus selalu ada. Sebagai pelengkap saya menambahkan tempe goreng,pudding,roti coklat,wafer dan biskuit. Eitsss... jangan dikira semua pelengkap yang saya tulis diatas selalu ada ya,gak kok. Saya selang seling aja.


Itulah sebabnya mengapa tulisan ini saya beri judul "Jadi Orang Tua itu... Seni!". Ya,seni. Karena memang orang tua harus pandai berkreasi,harus pintar berimprovisasi,harus tekun berdiskusi,harus menyadari bahwa anak adalah sesuatu yang memiliki keunikan tersendiri. Ketika anak menangis karena terjatuh dan sakit,pasti tindakan orang tua akan berbeda ketika si anak menangis karena merengek meminta sesuatu. Semua ada masanya,tinggal bagaimana kami menikmati masa-masa tersebut dari masa ke masa.

Jadi orang tua itu seni,seni yang tak pernah tuntas. Ibarat melukis,lukisan itu tak akan pernah selesai. Ibarat berlayar,mengarungi samudera tak akan pernah bertemu ujungnya. Ibarat menanam,harus selalu disiram,dipupuk dan dirawat agar ilmu terus tumbuh dan berbunga untuk menghasilkan bibit yang potensial. Seni,bukan sekedar kata,tapi juga tindakan.

19 komentar:

  1. Jadi Ibu itu BAHAGIA mbak, hehehe ....

    namanya juga anak-anak ... mereka suka berubah-ubah, kadang doyan makan kadang rewel, kalo hayyu saat2 ini, doyan banget makan, tapi ya itu maunya makan sendiri, kalo makan sendiri kan jadi berantakan semua, jadi aku pegangin aja mangkuknya biar nggak tambah kemana2, maklum baru 1,5 tahun. Kalo disuapin tambah ngambek ... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi minta pangku bapak e , malah asik tuh makannya, bapak e aja disuapin
      hehehehehe

      Hapus
  2. Seperti menggoreskan pensil di sebuah kertas putih yah, selamat berkreasi lah kalau gitu.. Postingan yang menenangkan pastinya buat ibu2 yang lain :)

    BalasHapus
  3. pantes ya, Ibu aku juga suka bawel kalo aku lg males makan --" padahal udah segede ini >.<

    BalasHapus
  4. semua buat anak ya bu???

    BalasHapus
  5. kalau aku belum tahu karena belum pernah merasakan pengalaman menjadi orang tua hehe...

    BalasHapus
  6. Kah bisa buat bekal saya nanti kalo dah punya anak... ternyata susah-susah gampang ngasih makan ke anak, hehehe... Wah itu kalau makanan kayak biskuit, puding, dan lain-lain gak dimakan sama Athar, pasti di makan emaknya :D

    BalasHapus
  7. baru terasa kalo sudah menjalaninya #seni menjadi orang tua

    BalasHapus
  8. hiyah...segala bentuk seni yang ada didunia ini, seni menjadi orang tua lah yang ngga ada sekolahannya...untungnya sampe saat ini seh, termasuk yang paling pinter dan penuh dengan ide untuk ngembangin unsur seni itu....;o)

    BalasHapus
  9. sama kayak hayyu mbak, biarlah ibuk e yang menanganinya, hehehehehe

    BalasHapus
  10. yup betul bgt! seni!
    ga da teori yg pasti, krn kondisi setiap anak berbeda2, karakternya jg beda2. Jadi sbg org tua hrs pinter2 menyesuaikan keunikan anak.. ^^

    BalasHapus
  11. kalau pas anak makannya sedikit suka stress :)

    BalasHapus
  12. saya belum punya anak.. :D

    BalasHapus
  13. bener juga yaa..

    dan cara belajar seni jadi orang tua itu ya biasanya sama orang tua lagi :D

    BalasHapus
  14. Atharnya saya dulu juga gitu mb.... Memang ada waktunya anak seperti itu. Akhirnya saya pakai cara lain. Bikin bento2 yg lucu2... Nasi dibentuk2 sampai melibatkan anaknya sendiri, maunya dibentuk apa. Terkadang menu makan juga saya buat cerita, misalnya brokoli sebagai pohonnya, telur puyuh sebagai batunya, atau lainnya. Harus putar otak juga awalnya. Alhamdulillah sekarang Athar jadi gampang makan mb..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ish...ko' bisa sama gituh ya pola asuhnya dengan saya...kenapa coba?

      Hapus
  15. betul mbak, malah kalau bisa pelajari psikologi anak sehingga memungkinkan untuk mengetahui dan bisa mengembangkan bakat dan mendidik anak secara tepat.

    BalasHapus
  16. iya.. sebagai orang tua memang berusaha.. gemuk tidaknya kita serahkan pada Yang Di Atas :)

    BalasHapus
  17. setuju banget dengan ulasan di atas.

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungannya ya..
Silahkan tinggalkan komentar sesuka hati asal sopan dan tunggu kunjungan balik saya ke blog teman-teman^^