Kamis, 31 Oktober 2013

SalaH SambunG

Pemotongan hewan kurban di kantor suamiku dilaksanakan 2 hari setelah Hari Raya Iedul Adha,tepatnya hari kamis 17 Oktober 2013 atau 12 dzulhijjah 1434H. Agak telat memang,tetapi itu sudah keputusan dari  kantor,mengingat tidak mau mengganggu waktu libur pegawai dengan keluarganya jadi pemotongan hewan kurban dilaksanakan pada hari kamis,ini menurutku sih,hehe. Tidak ada yang
salah,karena menurut Hadist pemotongan hewan kurban boleh dilaksanakan 3 hari berturut-turut yakni pada tanggal 10,11 dan 12 dzulhijjah.

Hewan kurban di kantor suami ada 3 ekor sapi dan 1 ekor kambing. Yang 2 ekor sapi sudah diserahkan ke masjid/lembaga sosial di daerah dekat kantor,jadi tinggal 1 ekor sapi dan 1 ekor kambing yang ada di kantor. Saat pemotongan tiba,yang bertugas di lapangan hanyalah pegawai yang bertindak sebagai panitia Idul Adha sedangkan pegawai lainnya tetap bekerja pada kursinya masing-masing. Suamiku termasuk salah seorang yang menjadi panitia,seksi sibuk tepatnya. Jadi beliau sok sibuk mondar mandir mengerjakan apa saja yang sekiranya bisa dikerjakan olehnya,hehe.

Saat sedang duduk beristirahat,suami mendengar perbincangan dua orang pegawai cleaning servise yang berada tak jauh dari tempat duduknya . Panggil saja bang Mumun dan bang Dadang. Mereka berdua asyik bercakap-cakap sampai tiba percakapannya sebagai berikut:

Bang Mumun: "ini sapi berapa kilo ya beratnya? ada 1 ton  ya?"
Bang Dadang: "Mana ada 1 ton.. paling 70 apa 80 kilo lah" dengan logat Acehnya yang khas.
**sementara mereka berdua melanjutkan perbincangan kembali,entah berdebat atau apalah..

#GLEKKK!!! suami yang mendengar jawaban bang Dadang tak kuasa menahan tawa dalam hati dan membathin geli,"wew.. 70 atau 80 kilo? gue sama kayak sapi donk". #suami memang gemuk,jadi beratnya sekitar segitulah,hihi.
Tak mau mencampuri obrolan asyik mereka,suami hanya senyam senyum sendiri sambil mengamati si sapi lagi di potong-potong.

Selidik punya selidik,ternyata sebelum bang Dadang ngobrol dengan bang Mumun,dia baru saja mendengar ucapan pak kepala seksie dengan salah seorang panitia yang berkata bahwa berat sapi yang sudah di potong-potong ini kira-kira 70 sampai 80 kilo. Oalaaaah,,jadi bang Dadang berpatokan dari situ toh. Padahal bang Mumun nanyanya berat sapi keseluruhan (utuh),bukan yang sudah dipotong,hehe.


Salah sambung seperti ini sering terjadi dalam kehidupan kita. Seringkali yang terucap di mulut ga sesuai dengan yang di otak. Tak jarang pula ketika ada yang bertanya sesuatu karena kita masih terngiang-ngiang ucapan sebelumnya,jadi jawaban kita nyambungnya kesana..bukan kesini,hehehe.

26 komentar:

  1. Hehe..bener salah sambung tuh, ada juga sapi yang baru lahir bisa juga beratnya segitu hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. oiya ya,bayi sapi ya. atau sapi batibul (bawah tiga bulan) :D

      Hapus
    2. berarti sapinya habis di imunisasi tuh

      Hapus
    3. karena masih bayi ya,hehe

      Hapus
  2. Betul... betul... saya sering banget kayak gitu. Otak sama ucapan kadang nggak sinkron, hahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi kalau perut lagi lapar ya mas :D

      Hapus
  3. Salah sambung memang bikin repot, bisa berabe tuh. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau masalahnya penting bisa kacau ya mang,hehehe

      Hapus
  4. kalau salah sambung ya dilepas lagi ikatannya Mbak, kemudian disambung lagi ke yang benar...hehehe

    saya dan suami yang tiap hari ketemu aja sering salah sambung Mbak, apalagi dengan orang yang jarang jumpa...hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalahnya sudah diikat mati mbak :D

      iya ya mbak,salah sambung lah,salah dengar lah,salah ngerti lah.. tapi jadi lucu kalau hal2 yang tidak terlalu penting,hehehe

      Hapus
    2. salah sambung itu missing track ya ? kayak sepur aja

      Hapus
  5. Asal jangan salah paham saja mbk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau salah paham musti diklarifikasi ya :D

      Hapus
  6. salsa ini emang bikin ga nyambung :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi goyang india :D

      Hapus
  7. salah sambung memang menjadi hal lucu bagi orang yang mendengarkannya. Tp yang ngomong salah sambung itu asli tidak menyadarinya, soalnya saya sering sih salah sambung. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul.. betul.. malu juga rasanya kalau sudah sadar,hihihi :D

      Hapus
  8. gpp salah sambung yg penting gag salah makan.. he2x

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kalau makanannya yang kita suka malah asik mas,hehe..

      Hapus
  9. Terkadang bisa berujung jadian..
    Dari salah sambung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya pengalaman nih,hehehe

      Hapus
  10. rupanya terjadi salah pengertian hahaha..
    berantem gara2 salah faham
    berarti saya lebih berat dari sapi dong #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. untungnya cuma salah pengertian ya mas,andai bener sapi beratnya segitu? kita-kita sama kayak sapi ya..hehehe

      Hapus
  11. Kalo dapet dagingnya segitu lumayan kecil juga sih sapinya, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu daging tok mas,,tanpa tulang,hehee

      Hapus

Terimakasih atas kunjungannya ya..
Silahkan tinggalkan komentar sesuka hati asal sopan dan tunggu kunjungan balik saya ke blog teman-teman^^