Jumat, 13 September 2013

Antre Yuuukkk...!!!

Alhamdulillaah... akhirnya aku kembali menulis lagi setelah lebih dari sebulan ga ngeblog. Benar-benar ga sempat..huhuhu.
Cerita-cerita pra lebaran,saat lebaran dan pasca lebaran InsyaAlloh akan aku bagi-bagi disini ^,^ tentunya bertahap yaa.. :)
#semoga belum basi :P

Oke.. untuk cerita pertama,aku pilih pengalamanku yang ini aja deh. Mau tau? Begini ceritanya.. ^^

Menjelang 5 hari lebaran,pastinya tempat perbelanjaan ramai sesak sampai berjubel. Salah satu tempat belanja yang aku datangi waktu itu adalah carrefour,dan sudah dapat dipastikan ketika akan bayar di kasir antrinya seperti apa. Yapz.. panjang bener deh pokoknya,padahal saat itu masih jam 11 siang.

Sabar.. sabar.. kataku dalam hati. Menanti-nanti.. kapan sampai di depan kasirnya. Aku yang pegang troli sedangkan suami menggendong Athar yang sedang tidur.
Awalnya,barisan antrian rapih ke belakang. Tetapi darimana asalnya kok tiba-tiba ada barisan lain disisi kiri. Hmmm... mulai ga beres nih. Jangan sampai diserobot,pikirku dalam hati.

Selangkah demi selangkah aku mulai maju.. maju.. dan maju. Seorang bapak mencoba mengingatkan mereka yang inisiatif membuat baris antrian sendiri. Satu dua orang menyadari kesalahannya dan mau ga mau,suka ga suka harus ngulang antri jauuuuuhhh di belakang. Akan tetapi,masih ada satu orang yang nampaknya berpendirian teguh. Dia tetap pada antrian yang salah dan makin merepet.. mepet.. mepettt.. dan akhirnya masuk tepat di depanku. Alamaaakk,,hari gini masih ada aja ya yang begini.


Dengan amat sangat hati-hati aku memberanikan diri untuk menegur orang tersebut..
Aku: "Bu,antrinya dari belakang ya..!"
 Ibu itu: "tolong ya,saya lagi buru-buru. Saya mau masuk kerja sore". Dengan wajah memelas dan kembali membelakangiku karena memang aku di belakangnya.
 Aku: "Lah..gak gitu dong bu,kasian yang lain. Yang lain juga antri.. punya kepentingan sendiri-sendiri juga". Sahutku mulai menaikan nada bicara.
 Ibu Itu: "saya buru-buru". kali ini suaranya terdengar agak kesal.
 Aku: "Bu,saya udah ngingetin ya buu.. semua orang juga punya kepentingan. Saya juga punya anak bayi bu,belum nenen juga. Gak berkah loh bu makanannya untuk anak dan suami". Ku lihat belanjaannya daging semua satu keranjang. Sementara ibu yang tadinya antri di depanku ikut membantu bicara.. tapi ibu yang nyerobot ini tetap kekeuh.
 Ibu itu: "ih..brisik banget sih". menoleh ke arahku dengan tatapan yang sinis. Merasa punya kewajiban untuk mengingatkan,aku kembali mengingatkan ibu itu dengan kata-kata "gak berkah loh buu..,saya udah ngingetin ya buu...". Berulang kali,dan berulang kali pula dia menjawab dengan sinis 'brisik banget sih".

Yasudah,biarlah dia duluan. Entah apa aku bisa seberani itu. Biasanya aku paling cuek dan pasrah aja kalau ada yang nyerobot..paling-paling marah dalam hati doang. Tapi hari itu,,rasanya pengeeeenn banget ngingetin ibu itu. Mungkin bawaan kaki udah pegel karena lama antri atau bisa juga karena bulan ramadhan jadi naluri saling mengingatkan keluar begitu saja. Entahlah...

Tapi yang jelas,dengan alasan apapun tetap tidak di benarkan menyerobot antrian. Kalau dia memang buru-buru dan memang sangat ingin buru-buru sekali,ya ga usah belanja.titik. Dan kalaupun dia meminta memohon agar bisa masuk antrian depan aku,seharusnya dia meminta,memohon dan bilang maaf kepada semua pengantri yang ada di belakangku,bukan cuma ke aku aja. Karena lagi-lagi.. kita tidak tahu keperluan orang,siapa tahu pengantri di belakangku ada yang punya keperluan lebih mendesak daripada si ibu tadi. Semoga sudah tidak ada lah orang-orang seperti ibu tadi di Indonesia. Budayakan antreee... budayakan sabarrr... budayakan disiplinnn!!! :)



#sumber gambar dari google

5 komentar:

  1. menjelang lebaran memang butuh kesabaran ekstra

    BalasHapus
  2. aturan di jambak saja rambutnya ibu itu, mbak... ups bulan Ramadhan ding hehehe...

    budaya kita kan budaya antri... meri / bebek saja bisa antri masa manusia kalah sama binatang... betul tidak? eheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau pakai jilbab, masak ya mau diplorotin jilbabnya Mang...kan asyik tuh...eh salah, kan kasian ibu itu...

      Hapus
  3. saya juga pernah kayak gitu lho Mbak, dongkol deh jadinya...tapi sekarang kami punya trik baru...

    kalau belanja, suami yang kejatah berdiri di barisan antrean kasir, saya yang keliling cari barang yang mau dibeli, nah giliran belanja sudah selesai, suami pun sudah berdiri di dekat kasir, kalaupun menunggu, paling cuma 1 atau 2 orang lagi, selain cepet, praktis, juga efektif bagi para ibu yang punya baby...

    BalasHapus
  4. hehehe..memang budaya serobot itu menjalar di mana-mana, hehe
    saya pernah di serobot saat antrian di SPBU, saya tabrakkan motor saya ke orang itu sebagai bentuk protes saya, eh dia tidak merasa, malah nantang siapa yang duluan.
    kemudian dalam hati saya berdoa sambil gerundel, rejeki sampean tak doakan tidak barokah satu minggu pak,
    mungkin keluh kesah dalam hati tetep menjadi andalan selain di posting pada blog sebagai pelampiasan.

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungannya ya..
Silahkan tinggalkan komentar sesuka hati asal sopan dan tunggu kunjungan balik saya ke blog teman-teman^^