Minggu, 30 November 2014

Pengalaman Pertama yang Menakutkan di Dokter Gigi

Hari sabtu,29 November 2014 menjadi pengalaman menakutkan luar biasa buat saya. Bagaimana tidak,hari itu gigi saya dicabut! Astagaaa.... sakitnya tuh disiniii (pegang pipi kiri) :'(

Sudah hampir 3 minggu gigi saya sakit. Seperti sakit gigi pada umumnya,ngilu,nyut-nyutan dan susah makan saya alami. Memang tersiksanya itu ampun-ampun ya kalau sudah masalah sakit gigi. Rasanya cuma pingin diem,sepi,gak mau diganggu,gak mau ngomong apalagi dengar suara-suara bising. STOP! DONT DISTURB ME!

Akhirnya setelah suami ngebujuk ratusan kali,saya memberanikan diri untuk ke dokter gigi. Jujur,saya memang takut dengan dokter gigi. Kalau sekedar nemenin keluarga,oke lah,sudah sering juga. Tapi kalau untuk menobatkan diri sebagai pasien di dokter gigi.. hhh... :(  Kenapa sih saya sampai ketakutan gitu ke dokter gigi? Apa sih yang membuat saya ketakutan? jawabannya sepele. Cuma gak suka dengan suara alatnya itu loh.. yang bunyinya "nyiiiiiiiiinngggggg" alamaaakkk... itu rasanya ngiluuuu banget :"(

Yah,tapi mau gimana lagi.  Daripada terus-terusan nahan lapar karena gak enak makan,akhirnya dengan segala keterpaksaan saya menyetujui ajakan suami untuk ke dokter gigi. Tadinya kami ingin ke klinik aja,berhubung hari sabtu pagi hanya khusus untuk pasien janjian,jadi kami langsung ke RSUD Cengkareng sajalah yang dekat dari rumah.

Setelah daftar,ternyata saya dapet antrian siang,sekitar jam 1an. Karena masih beberapa jam lagi,saya,suami dan Akhtar menyempatkan diri untuk makan siang dahulu. Balik ke RS,hanya menunggu beberapa menit langsung nama saya dipanggil. Rasa deg-degan makin kencang berdegup-degup.

"Kenapa ini?" Tanya pak dokter. Mau ngomong dan menjelaskan bahwa saya sakit gigi geraham bawah sebelah kiri aja tuh rasanya suara tercekak di kerongkongan. Tangan saya dingin,sedikit gemetar. "Ini dok,sakit" cuma itu yang bisa saya jelaskan pada dokter. Pak dokter memeriksa dan kemudian berkata "Aduh.. ini jarang dipake ya giginya. Tuh bolong,gusinya sudah bengkak. Giginya udah membal,jadi gak bisa dipertahankan,harus dicabut!" DUARRR... rasanya seperti disambar geledek. Glekk.. saya menelan ludah. "Dicabut dok? Ditambal aja gak bisa?". Dokter menggeleng. Saya pasrah. "Dibersihin dulu aja ya karang giginya,biayanya 300ribu atas bawah". Saya hanya mengangguk. Dan alat itupun berbunyi nyiiiiiiiingggghhh aih....ngilu euy.. :(

Setelah karang gigi dibersihin,saatnya dokter menyiapkan alat suntik de el el untuk mencabut gigi saya. Hiks.. itu jarum suntik sudah di depan mata saya dan jussssss Aaarggghhh... sakitnya insya Alloh lebih sakit daripada disuntik luar. Saya merasakan kebas di sekitar bibir dan gusi sebelah kiri. Lalu dokter mengambil tang,mohon jangan dibayangin tang besar ya,nanti tambah ngilu. Tangnya kecil kok,khusus untuk cabut gigi. Dan kretekk kretekk.. dokter menarik gigi saya. Maaaakkk.... sakitnya pake banget. PLUKK bunyi gigi saya mental,lepas dari tang gigi. Tapi mentalnya masih di dalam mulut kok,gak sampe mental keluar,hehehe.

Sudah! Selesai! Hari itu juga saya resmi ompong. Gapapa deh,asal sudah gak sakit lagi gigi saya. Dan buat sahabat semua,seriusan deh ini serius banget. Kalau giginya sudah ngerasa sakit dikit,mau sakit aja atau ada lubangnya,cepat-cepat ke dokter gigi. Jangan sampai kayak saya. Terlambat ditangani akhirnya wassalam deh gigi,gak bisa dipertahankan lagi :"(

Dok.pribadi
Mudah-mudahan gak ada lagi foto saya bersama pak dojter gigi :(


Dan taraaa... pipi sebelah kiri saya bengkak. Huhuhu. Suami mencoba menghibur, "kan udah pernah melahirkan,masa dicabut giginya aja nangis. Kan melahirkan lebih sakit bun". Hweh.. emang suami saya sudah pernah ngerasain melahirkan? Melahirkan mah sakitnya gak ke kepala.. kalau sakit gigi kepala serasa diubek-ubek. Pokoknya beneran deh serius,buat sahabat yang masih sedikit sakit giginya,mending langsung diperiksain ke dokter gigi. Jangan sampai nyesel sel sel karena cabut gigi itu rasanya WOW banget sakitnya :"(

11 komentar:

  1. Saya sekarang ke dokter apapun takut mak. takut denger vonis ini itu. maklum usia bertambah banyak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh mak.. sebenarnya saya juga paling ogah beruurusan dengan dokter. Pengennya sehat terus ya mak.. aamiin ;)

      Hapus
  2. Alhamdulillah saya ndak pernah sakit gigi Mbak Yuli (semoga enggak akan). Tapi suami saya sering bermasalah dengan giginya, mulai yang tambal kek, cabut, scaling gigi dll. Dalam waktu dekat mungkin akan perawatan gigi karena giginya tumpang tindih alias gingsul-gingsul. Tapi ada hikmahnya lho Mbak, sekali kita berkunjung ke dokter gigi...inshaa Alloh kunjungan berikutnya berkurang takutnya, apalagi punya anak kecil, yang suatu saat pasti akan ke dokter gigi saat gigi susunya berganti ke gigi tetap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah-mudahan jangan sampe sakit gigi ya mbak,gak enak sakit gigi itu.
      Hihi.. iya,ke dokter gigi sih ndak apa2 asal jangan saya yg jadi pasiennya lagi :D

      Hapus
  3. oh iya, salam sun buat si kecil ya Mbak...

    BalasHapus
  4. saya paling takut ke dokter gigi karena dari kecil sdh langganan ke dokter gigi jadi trauma. Akhirnya agar semangat ke dokter gigi selalu cari dokter gigi yg ganteng. Waktu pindah ke cirebon, cari dokter gigi yg ganteng dan nemu!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha.. soolusinya yahut mbak :D

      Hapus
  5. Dulu aku malah nggak cuma cabut mbak, tapi operasi kecil. Sebelum dicabut, giginya dihancurkan dulu jadi 4 bagian, baru dicabut satu-satu. Syukurlah dulu prosesnya lancar. Dan kalau diingat-ingat sekarang, rasanya ngeri banget. Mulut isinya darah semua :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah?!?!!! Rrrrr >_<
      Ngeri bin serem itu x_x

      Hapus
  6. ke dokter apapun pastinya deg-degan duluan sbelum nyampe, kecuali dokter hewan mungkin :D

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungannya ya..
Silahkan tinggalkan komentar sesuka hati asal sopan dan tunggu kunjungan balik saya ke blog teman-teman^^