Sabtu, 27 Juli 2013

Tape Khas Aceh

Berhubung postingan yang kemarin (dengan judul yang sama) kehapus,maka aku coba posting lagi yaa.. isinya 98% sama,cuma komentarnya pada hilang,hehe..^^
Buat yang kemarin sudah berkomentar,terimakasih ya.. maaf banget udah kehapus..
---

Kata kebanyakan orang,bulan ramadhan adalah bulan penghasil rezeky tambahan. Bagaimana tidak,orang yang tadinya tidak jualan di bulan-bulan lain ketika bulan ramadhan tiba-tiba jualan kolak,es buah maupun gorengan. Pedagang yang tadinya hanya berjualan pakaian sekarang nambah dagangannya ada mukena,jilbab,sarung dan sajadah. Pembelipun membludak,antre dan berjubel. Anehnya,semakin banyak penjual pembelipun semakin ramai. Pembelipun kadang kebingungan mau membeli dimana saking banyaknya yang berjualan. Semuanya sah-sah saja asal halal dan tidak merugikan oranglain.

Bulan ramadhan kali ini adalah tahun ke 3 aku di Aceh. Disini,kalau ramadhan sering muncul makanan-makanan tradisional yang memang hampir ga ada selain bulan ramadhan. Kalau ada pasti jaraaaaaaaaaaaaaang banget. Susaaaaaaaah banget dapetinnya. Mungkin peminatnya sedikit jadi produksinya juga dikit atau mungkin hanya produksi ketika ada pesanan saja. Ya ya ya... sudah 3 kali ramadhan aku disini,tapi ramadhan tahun inilah aku baru bisa nyicipin tape khas aceh yang cuma ada ketika bulan ramadhan saja. Kenapa? Tahun pertama,aku sama sekali ga ngeh kalo disini ada tape khasnya. Tahun kedua,aku lagi hamil yang menurut mitos ga boleh makan makanan yang panas ya walaupun tape itu sendiri sebenarnya normal suhunya,hehe.. Dan barulah sekarang di tahun ketiga aku berhasil nyobain makanan favoritku ini. Hiyeee sikk asikkk #jingkrakjingkrak
Eh.. tapi kata suami tape ini ada ga cuma bulan ramadhan aja loh..hmmm berarti aku yang ga ngeh ni. Tapi tak apalah,lanjut lagi cerita tapenya ^^

Tape yang aku tahu dan sering makan yaitu tape ketan hitam/ putih dan tape singkong. Aku memang pecinta suka tape,kalau ada tape diantara makanan yang lain jelas ku pilih tape sebagai makanan nomor wahid yang bakal ku santap. Entah karena apa aku begitu,yang pasti pokoknya aku suka sekali sama tape. titik

Tape aceh bentuknya bulat-bulat seperti gambar dibawah ini. Bahan dasarnya ketan ,bisa ketan putih maupun hitam. Tape khas aceh disajikan bersama kuah air gula. Namanya kuah air gula tapi rasanya ga terlalu manis. Untuk tapenya sendiri,rasanya hampir sama dengan tape ketan yang kita kenal selama ini tapi ga begitu panas dibandingkan tape ketan yang ada di jawa. Teksturnya lebih lembut dari tape ketan yang sering ku makan tapi lebih kasar dari peyeum. Kesimpulannya,tape khas aceh ini rasa dan tekstur lebih lembut dari tape ketan yang biasa tapi lebih kasar dari peyeum. Ditengah-tengah lah dia berada,hehee..^^

5 komentar:

  1. Tape ketan biasanya kan sudah manis sob. Kan ada air fermentasinya. Kalau ditambah air gula bukannya tambah kemanisan.

    Yah sayang sekali ya kehapus artikel yang lama. Biasanya artikel lama yang sudah ada komentarnya terindex dengan baik. Sedangkan artikel ini mungkin malah nggak keindex karena judulnya sama. Mendingan judulnya agak ditambahin kata apa gitu.

    BalasHapus
  2. Kok bisa ke hapus mbak? Pantesan aku cek kok ada lagi nih postingan yang sama.. Ternyata di posting ulang to :)

    BalasHapus
  3. Tape ketan ditempatku dibungkus daun pisang. Nenekku sering membuatnya pas lebaran.

    BalasHapus
  4. beda bentuknya ya tapenya dengan disini

    BalasHapus
  5. Lucu ya bulat-bulat he he

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungannya ya..
Silahkan tinggalkan komentar sesuka hati asal sopan dan tunggu kunjungan balik saya ke blog teman-teman^^